Keamanan Data Online

Masalah keamanan merupakan salah satu aspek penting dari sebuah sistem
informasi. Sayang sekali masalah keamanan ini sering kali kurang
mendapat perhatian dari para pemilik dan pengelola sistem informasi.
Seringkali masalah keamanan berada di urutan kedua, atau bahkan di urutan
terakhir dalam daftar hal-hal yang dianggap penting. Apabila menggangu
performansi dari sistem, seringkali keamanan dikurangi atau ditiadakan
[11]. Buku ini diharapkan dapat memberikan gambaran dan informasi
menyeluruh tentang keamanan sistem informasi dan dapat membantu para
pemilik dan pengelola sistem informasi dalam mengamankan informasinya.
Informasi saat ini sudah menjadi sebuah komoditi yang sangat penting.
Bahkan ada yang mengatakan bahwa kita sudah berada di sebuah
“information-based society”. Kemampuan untuk mengakses dan
menyediakan informasi secara cepat dan akurat menjadi sangat esensial
bagi sebuah organisasi, baik yang berupa organisasi komersial
(perusahaan), perguruan tinggi, lembaga pemerintahan, maupun individual
Pendahuluan
2 Keamanan Sistem Informasi Berbasis Internet – Budi Rahardjo
(pribadi). Hal ini dimungkinkan dengan perkembangan pesat di bidang
teknologi komputer dan telekomunikasi. Dahulu, jumlah komputer sangat
terbatas dan belum digunakan untuk menyimpan hal-hal yang sifatnya
sensitif. Penggunaan komputer untuk menyimpan informasi yang sifatnya
classified baru dilakukan di sekitar tahun 1950-an.
Sangat pentingnya nilai sebuah informasi menyebabkan seringkali
informasi diinginkan hanya boleh diakses oleh orang-orang tertentu.
Jatuhnya informasi ke tangan pihak lain (misalnya pihak lawan bisnis)
dapat menimbulkan kerugian bagi pemilik informasi. Sebagai contoh,
banyak informasi dalam sebuah perusahaan yang hanya diperbolehkan
diketahui oleh orang-orang tertentu di dalam perusahaan tersebut, seperti
misalnya informasi tentang produk yang sedang dalam development,
algoritma-algoritma dan teknik-teknik yang digunakan untuk menghasilkan
produk tersebut. Untuk itu keamanan dari sistem informasi yang digunakan
harus terjamin dalam batas yang dapat diterima.
Jaringan komputer, seperti LAN1 dan Internet, memungkinkan untuk
menyediakan informasi secara cepat. Ini salah satu alasan perusahaan atau
organisasi mulai berbondong-bondong membuat LAN untuk sistem
informasinya dan menghubungkan LAN tersebut ke Internet.
Terhubungnya LAN atau komputer ke Internet membuka potensi adanya
lubang keamanan (security hole) yang tadinya bisa ditutupi dengan
mekanisme keamanan secara fisik. Ini sesuai dengan pendapat bahwa
kemudahan (kenyamanan) mengakses informasi berbanding terbalik
dengan tingkat keamanan sistem informasi itu sendiri. Semakin tinggi
tingkat keamanan, semakin sulit (tidak nyaman) untuk mengakses
informasi.
Menurut G. J. Simons, keamanan informasi adalah bagaimana kita dapat
mencegah penipuan (cheating) atau, paling tidak, mendeteksi adanya
penipuan di sebuah sistem yang berbasis informasi, dimana informasinya
sendiri tidak memiliki arti fisik.

 

Sumber : http://www.cert.or.id/~budi/books/handbook.pdf

Nama : Muhammad Edwin Hermawan

Kelas : 2IA20

Tugas : Pengantar Web Science

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s